+62 (0717) 422145 Senin-Jumat: 07.30 - 16.00 WIB
Link Penting UBB

Kabar UBB

Universitas Bangka Belitung
16 Maret 2022 | 21:42:35 WIB


UBB dan Akper Pangkalpinang Resmi Bersatu, Kampus Kite Sudah Punya Prodi DIII Keperawatan


Merawang, UBB— Melalui Surat Keputusan Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemdikbud Ristek) Nomor 70/D/OT/2022 tertanggal 11 Maret 2022, Akademi Keperawatan (Akper) Pangkalpinang resmi disetujui untuk menyatu atau bergabung ke Universitas Bangka Belitung (UBB).

Tentu, proses untuk sampai ke tahap disetujuinya oleh Kembdikbud Ristek tersebut, telah melalui berbagai dinamika yang cukup panjang, oleh karenanya wajar jika hasil ini disyukuri betul oleh para pimpinan dari dua kampus yang semula berbeda ini. Atmosfer betapa senang dan bersyukurnya para pimpinan dan segenap sivitas akademika dari UBB dan Akper Pangkalpinang ini tampak betul di acara Rapat Koordinasi Penyatuan Akper Pangkalpinang ke UBB, yang digelar di Balai Besar Peradaban Rektorat UBB, Rabu (16/03/22).

Pada acara tersebut, Rektor UBB, Dr. Ibrahim, M.Si. mengatakan, penyatuan ini selain menjadi cikal bakal UBB untuk menyiapkan Prodi-prodi yang unggul di bidang Kesehatan, juga menjadi cikal bakal Program Studi Kedokteran di UBB.

“Dengan demikian kita akan memperkuat fungsi dan layanan kita sebagai perguruan tinggi di daerah yang memberikan kontribusi besar untuk pembangunan di tingkat lokal, dan juga kita ingin penyatuan ini bisa mendorong kekuatan, baik kualitas maupun kuantitas,” ucapnya. 

(Rektor Ibrahim ketika memberikan sambutan dan presentasi terkait langkah-langkah yang segera dilakukan pasca penyatuan)

Menurut Rektor Ibrahim, penyatuan ini sekaligus menjadi awal kehadiran Program Studi DIII Keperawatan di UBB. 

“Semua mahasiswa Akper Pangkalpinang yang saat kira-kira berjumlah 200-an akan langsung beralih status menjadi mahasiswa UBB. Dengan demikian, dari semula mahasiswa UBB berjumlah 5877 orang, sekarang bertambah menjadi 6000-an mahasiswa,” tambah Ibrahim. 

Pada rapat koordinasi yang dihadiri langsung oleh Direktur dan Ketua Yayasan Akper Pangkalpinang, Zamhiri dan Drs. Lutfi, Rektor Ibrahim juga memaparkan beberapa langkah penyesuaian pasca penyatuan.

“Prodi DIII Keperawatan akan masuk ke Fakuktas Teknik, perlahan bertransformasi menjadi S1, targetnya tahun 2023. UBB juga akan kebut proses persiapan ke Badan Layanan Umum (BLU), antisipasi transformasi kelembagaan kampus," ucapnya.

Selain itu, untuk sementara Prodi Keperawatan akan tetap di kampus sekarang yang berada di Kelurahan Air Itam, Pangkalpinang. 

"Status mahasiswa dipindahkan langsung sebagai mahasiwa UBB, proses kegiatan akan dikelola sesuai standar UBB, penerimaan mahasiswa baru dikelola UBB. Bahkan biaya pendidikan akan disesuaikan kembali," pungkas Rektor Ibrahim.

Direktur Akper Pangkalpinang, Dr. Zamziri mendukung segala langkah pasca dari penyatuan ini.

(Direktur Akper Pangkalpinang saat menyampaikan sambutan)

"Kami ikut saja arahan nanti, ini memang jadi cikal bakal fakultas kedokteran, mudah-mudahan proses yang tidak mudah ini segera dilaksana dan kami siap membantu," ucapnya.

Dukungan serupa juga disampaikan oleh Ketua Yayasan Akper Pangkalpinang, Drs. Lutfi.

(Ketua Yayasan Akper Pangkalpinang, Drs. Lutfi)

"Walaupun masuk ke UBB, roh Akper tentu akan terus berkembang. Semoga tak hanya terbentuknya prodi kedokteran, juga bisa meluas kepada spesialisasinya," ungkap Lutfi. (hz/humas)



UBB Perspectives

Di Era Society 50 Mahasiswa Perlu Kompetensi SUYAK

HUT ke-77 Kemerdekaan Republik Indonesia, sudah merdekakah kita?

Pemblokiran PSE, Pembatasan Kebebasan Berinternet?

Jalan Ketiga bagi Sarjana

Pentingnya Pemahaman Moderasi Beragama Pada Mahasiswa di Perguruan Tinggi Umum

SOCIAL MAPPING SEBAGAI SOLUSI TATA KELOLA SUMBER DAYA ALAM

Bisnis Digital dan Transformasi Ekonomi

Merebut Hati Gen Z

Masyarakat Tontonan dan Risiko Jenis Baru

Penelitian MBKM Mahasiswa Biologi

PEREMPUAN DI SEKTOR PERTAMBANGAN TIMAH (Refleksi atas Peringatan Hari Kartini 21 April 2022)

Kiat-kiat Menjadi “Warga Negara Digital” yang Baik di Bulan Ramadhan

PERANG RUSIA VS UKRAINA, NETIZEN INDONESIA HARUS BIJAKSANA

Kunci Utama Memutus Mata Rantai Korupsi

Xerosere* Bangka dan UBB

Pengelolaan Sumber Daya Air yang Berkelanjutan

SI VIS PACEM PARABELLUM, INDONESIA SUDAH SIAP ATAU BELUM?

RELASI MAHA ESA DAN MAHASISWA (Refleksi terhadap Pengantar Mata Kuliah Pendidikan Agama Islam di Perguruan Tinggi Umum)

KONKRETISASI BELA NEGARA SEBAGAI LANGKAH PREVENTIF MENGHADAPI PERANG DUNIA

Memaknai Sikap OPOSISI ORMAWA terhadap Birokrasi Kampus

Timah, Kebimbangan yang Tak akan Usai

Paradigma yang Salah tentang IPK dan Keaktifan Berorganisasi

Hybrid Learning dan Skenario Terbaik

NEGARA HARUS HADIR DALAM PERLINDUNGAN EKOLOGI LINGKUNGAN

Mental, Moral dan Intelektual: Menakar Muatan Visi UBB dalam Perspektif Filsafat Pierre Bourdieu

PEMBELAJARAN TATAP MUKA DAN KESIAPAN

Edukasi Kepemimpinan Milenial versus Disintegrasi

Membangun Kepemimpinan Pendidikan di Bangka Belitung Berbasis 9 Elemen Kewarganegaraan Digital

Menuju Kampus Cerdas, Ini yang Perlu Disiapkan UBB

TI RAJUK SIJUK, DIANTARA KESEMPATAN YANG TERSEDIA

TATAP MUKA

Mengimajinasikan Dunia Setelah Pandemi Usai

MENJAGA(L) LINGKUNGAN HIDUP

STOP KORUPSI !

ILLEGAL MINING TIMAH (DARI HULU SAMPAI HILIR)

KARAKTER SEPERADIK

SELAMAT BEKERJA !!!

ILLEGAL MINING

Pers dan Pesta Demokrasi

PERTAMBANGAN BERWAWASAN LINGKUNGAN

GENERASI (ANTI) KORUPSI

KUDETA HUKUM

Inflasi Menerkam Masyarakat Miskin Semakin Terjepit

NETRALITAS DAN INTEGRITAS PENYELENGGARA PEMILU

Siapa Penjarah dan Perampok Timah ???

Memproduksi Kejahatan

Potret Ekonomi Babel

Dorong Kriminogen

Prinsip Pengelolaan SDA

Prostitusi Online

Menjaga Idealisme dan Kemandirian Pers