+62 (0717) 422145 Senin-Jumat: 07.30 - 16.00 WIB
Link Penting UBB

Kabar UBB

Universitas Bangka Belitung
25 Juli 2022 | 22:49:54 WIB


Rektor UBB: Pertumbuhan Ekonomi atau Kepedulian Lingkungan



Sungailiat, UBB— Rektor Universitas Bangka Belitung (UBB) Dr. Ibrahim, M.Si. mengungkapkan, adanya dilema yang dihadapi oleh Provinsi Bangka Belitung sebagai penghasil timah terbesar kedua di dunia. Hal itu dikarenakan, masih banyaknya perdebatan yang terjadi untuk menentukan mana yang lebih penting antara pertumbuhan ekonomi dan kepedulian lingkungan serta stabilitas sosial dan kepemimpinan ekologis. Menurutnya, hal  ini masih menjadi topik pembahasan yang belum bisa ditentukan hingga saat ini.


“Kita menghadapi beberapa dilema, diantaranya masih banyak perdebatan untuk menentukan mana yang lebih penting antara pertumbuhan ekonomi atau kepedulian lingkungan, kemudian mana yang lebih penting dari stabilitas sosial atau kepemimpinan ekologi. Kita tahu bahwa terkadang banyak pemimpin daerah yang berkampanye tentang kepedulian terhadap lingkungan, namun setelah terpilih mereka lupa mengimplementasikan kepemimpinan ekologis,”ungkapnya saat menjadi pemateri di acara Internasional Conferensi On Sustainable Environment, Agriculture and Tourism (ICOSEAT) tahun 2022, pada Jumat (22/7/2022) lalu.


Acara konfrensi internasional yang digelar di hotel Tanjung Pesona Sungailiat tersebut, mengangkat tema Agroindustry 4.0, Tourism and Supportive Government for Sustainable Development. Serta yang menjadi keynote speaker adalah Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia Dr. Sandiaga Uno dan Prof. Eni Harmayani yang merupakan Dekan Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Gadjah Mada (UGM) sebagai Opening Speech.


Selain memaparkan permasalahan eksploitasi penambangan timah, Ibrahim juga mengatakan bahwa hampir 64,12% sungai di Kepulauan Bangka Belitung berada dalam kondisi tercemar (berdasarkan data yang dipublikasi oleh WALHI, organisasi lingkungan hidup independen).


“Kita punya warisan, tapi warisan kita saat ini berada dalam krisis lingkungan,” katanya.

Beberapa Peserta dari Luar Negeri Saat Mengikuti Icoset
 

Lebih lanjut, Ibrahim mengungkapkan bahwa situasi dan potensi penambangan timah di Kepulauan Bangka Belitung dapat berdampak kepada semua orang. Dampak ini dapat mempengaruhi siapapun dalam hal stabilitas sosial, dampak sosial, dan krisis kerusakan lingkungan. 


“Jadi meskipun kita bukan penambang dampaknya tetap dapat kita rasakan, bisa dalam stabilitas sosial, dampak sosial dan krisis kerusakan lingkungan. Dalam situasi ini dapat dikatakan kita menang bersama atau sama-sama kalah,” jelasnya.


Ibrahim juga menyampaikan pentingnya untuk bekerja sama dalam pemulihan lingkungan sebagaimana tagline G20 “recover together, recover stronger”. Ia mengatakan bahwa ini adalah dasar dari gagasan pentahelix yang mendorong kolaborasi sinergitas antara akademisi, pemerintah, pengusaha, media, dan komunitas.


“Jadi aturan pembagian tugasnya harus jelas, pemerintah harus memastikan target yang dibutuhkan, pengusaha harus bijaksana dalam manfaat ekonomi, akademisi berperan melakukan penelitian dan menunjukkan data, komunitas bertindak sebagai partisipan aktif, dan media perlu memonitor dan melakukan promosi,” jelas Ibrahim.

Salah Satu Peserta Menanyakan Kepada Pemateri


Diakhir kata Ibrahim menyampaikan, untuk saling mempercayai dari semua elemen tersebut.


“Kepercayaan itu adalah hal yang penting, kita sebagai universitas daerah terkadang cukup sulit untuk meyakinkan pemerintah bahwa kita juga bisa diajak bekerja sama untuk membantu memecahkan masalah lingkungan ini, Namun ini menjadi tantangan kita untuk menyakinkan pemerintah bahwa kita bisa,”ungkapnya.


Sedangkan dalam acara tersebut, dari jumlah total 251 peserta, selain dari Indonesia juga terdapat peserta dari 11 luar negeri, Beberapa peserta luar negeri itu berasal dari Amerika Serikat, Jerman, Portugal, Austria, Denmark. Sedangkan untuk Kawasan asia berasal dari Jepang, Thailand, Vietnam, Korea, Singapura dan Malaysia.
(Penulis Ana; Editor: Iw)



UBB Perspectives

Pemblokiran PSE, Pembatasan Kebebasan Berinternet?

Jalan Ketiga bagi Sarjana

Pentingnya Pemahaman Moderasi Beragama Pada Mahasiswa di Perguruan Tinggi Umum

SOCIAL MAPPING SEBAGAI SOLUSI TATA KELOLA SUMBER DAYA ALAM

Bisnis Digital dan Transformasi Ekonomi

Merebut Hati Gen Z

Masyarakat Tontonan dan Risiko Jenis Baru

Penelitian MBKM Mahasiswa Biologi

PEREMPUAN DI SEKTOR PERTAMBANGAN TIMAH (Refleksi atas Peringatan Hari Kartini 21 April 2022)

Kiat-kiat Menjadi “Warga Negara Digital” yang Baik di Bulan Ramadhan

PERANG RUSIA VS UKRAINA, NETIZEN INDONESIA HARUS BIJAKSANA

Kunci Utama Memutus Mata Rantai Korupsi

Xerosere* Bangka dan UBB

Pengelolaan Sumber Daya Air yang Berkelanjutan

SI VIS PACEM PARABELLUM, INDONESIA SUDAH SIAP ATAU BELUM?

RELASI MAHA ESA DAN MAHASISWA (Refleksi terhadap Pengantar Mata Kuliah Pendidikan Agama Islam di Perguruan Tinggi Umum)

KONKRETISASI BELA NEGARA SEBAGAI LANGKAH PREVENTIF MENGHADAPI PERANG DUNIA

Memaknai Sikap OPOSISI ORMAWA terhadap Birokrasi Kampus

Timah, Kebimbangan yang Tak akan Usai

Paradigma yang Salah tentang IPK dan Keaktifan Berorganisasi

Hybrid Learning dan Skenario Terbaik

NEGARA HARUS HADIR DALAM PERLINDUNGAN EKOLOGI LINGKUNGAN

Mental, Moral dan Intelektual: Menakar Muatan Visi UBB dalam Perspektif Filsafat Pierre Bourdieu

PEMBELAJARAN TATAP MUKA DAN KESIAPAN

Edukasi Kepemimpinan Milenial versus Disintegrasi

Membangun Kepemimpinan Pendidikan di Bangka Belitung Berbasis 9 Elemen Kewarganegaraan Digital

Menuju Kampus Cerdas, Ini yang Perlu Disiapkan UBB

TI RAJUK SIJUK, DIANTARA KESEMPATAN YANG TERSEDIA

TATAP MUKA

Mengimajinasikan Dunia Setelah Pandemi Usai

MENJAGA(L) LINGKUNGAN HIDUP

STOP KORUPSI !

ILLEGAL MINING TIMAH (DARI HULU SAMPAI HILIR)

KARAKTER SEPERADIK

SELAMAT BEKERJA !!!

ILLEGAL MINING

Pers dan Pesta Demokrasi

PERTAMBANGAN BERWAWASAN LINGKUNGAN

GENERASI (ANTI) KORUPSI

KUDETA HUKUM

Inflasi Menerkam Masyarakat Miskin Semakin Terjepit

NETRALITAS DAN INTEGRITAS PENYELENGGARA PEMILU

Siapa Penjarah dan Perampok Timah ???

Memproduksi Kejahatan

Potret Ekonomi Babel

Dorong Kriminogen

Prinsip Pengelolaan SDA

Prostitusi Online

Menjaga Idealisme dan Kemandirian Pers

JUAL BELI BERITA

POLITIK RAKYAT DAN TANGGUNG JAWAB PEMIMPIN