+62 (0717) 422145 Senin-Jumat: 07.30 - 16.00 WIB
Link Penting UBB

Kabar UBB

Universitas Bangka Belitung
07 Agustus 2022 | 08:53:15 WIB


Ciptakan Kolaborasi Insan Perguruan Tinggi dan Industri, Tim Kedaireka UBB Gelar Workshop


Pangkalpinang, UBB— Guna menciptakan kolaborasi serta sinergi strategis antara insan perguruan tinggi dengan pihak industri. Tim Matching Fund (MF) Kedaireka Universitas Bangka Belitung (UBB) mengelar workshop bertajuk "Pembekalan Mahasiswa dan Fasilitator Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) Matching Fund Kedaireka" di Novotel Bangka Hotel and Convention Centre, Kota Pangkalpinang, pada Rabu (27/7/2022).


Workshop ini bertujuan untuk mempersiapkan mahasiswa serta fasilitator dalam melaksanakan program yang terbagi ke dalam empat jenis kegiatan, yakni kewirausahaan, kuliah kerja nyata, magang, dan riset.


Dalam kegiatan ini diikuti empat puluh enam mahasiswa, serta tiga belas dosen fasilitator UBB. Sedangkan, menjadi pemateri dalam kegiatan ialah Dr. Fournita Agustina, S.P., M.Si. dan Nanang Wahyudin, S.E., M.M. yang menjelaskan mulai dari gambaran umum MBKM Kedaireka, Mutu Akademik MBKM Kedaireka, serta Rekognisi dan Konversi MBKM Kedaireka.


Program yang dibentuk oleh Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Pendidikan Tinggi (Kemdikbudristek) RI diadakan sebanyak satu kali per tahun dengan periode program selama satu semester. 


Ketua Lembaga Pengembangan Pendidikan dan Penjaminan Mutu (LP3M) UBB sekaligus pemateri dalam kegiatan workshop Dr. Fournita Agustina, S.P., M.Si. menerangkan, nilai yang diperoleh mahasiswa dari Program MBKM Kedaireka akan dikonversi oleh tim konversi dari masing-masing program studi, sesuai dengan enam belas mata perkuliahan pilihan yang ditawarkan oleh UBB kepada mahasiswa, yang hanya dapat diambil untuk kartu rencana studi oleh mahasiswa yang berstatus Mahasiswa MBKM seperti hasil wawancara berikut.


"Belajar dari pengalaman di tahun sebelumnya, UBB menyusun enam belas mata kuliah pilihan universitas untuk mempermudah proses konversi nilai dari mahasiswa yang mengikuti Program MBKM. Saat pengisian kartu rencana studi nanti, mahasiswa akan terbagi ke dalam dua status, yakni mahasiswa MBKM dan mahasiswa reguler. Mata kuliah pilihan tersebut hanya dapat dipilih oleh mahasiswa yang berstatus MBKM. Nantinya, nilai yang diperoleh mahasiswa dari Program MBKM akan dikonversi oleh tim konversi dari masing-masing program studi sesuai dengan mata kuliah pilihan yang tersedia di UBB," ungkap Dr. Fournita.


Ia menjelaskan, penyusunan enam belas mata perkuliahan pilihan tersebut merupakan langkah baru yang diambil oleh Universitas Bangka Belitung untuk mengatasi permasalahan dalam konversi nilai yang dihadapi pada tahun sebelumnya.


Dekan Fakultas Pertanian Perikanan dan Biologi (FPPB) UBB Riwan Kusmiadi, S.T.P., M.Si. bersyukur atas Program MBKM Matching Fund Kedaireka yang dilakukan oleh Tim UBB. Menurutnya, kegiatan ini dapat membangun kekompakan antardosen yang ada di lingkungan universitas, terutama di Fakultas Pertanian Perikanan dan Biologi.


"Program ini memberikan kesamaan pemahaman antara mahasiswa dan dosen atas konsep merdeka belajar, dimana konsep ini memberikan mahasiswa pengalaman berintegrasi dari berbagai sektor serta keilmuwan untuk menyelesaikan permasalahan di masyarakat," tutur Riwan.
Ia mengatakan, Program MBKM Matching Fund Kedaireka dapat membantu mahasiswa dalam menyelesaikan permasalahan di masyarakat melalui integrasi dengan mahasiswa lain yang tergabung dalam program.


"Semoga program ini dapat berjalan lancar sesuai dengan rencana penyusun program. Selain itu, semoga semua pihak yang terlibat mendapat manfaat dari program ini, baik mahasiswa, dosen, maupun mitra. Manfaat yang dimaksud dapat berupa pengalaman untuk menciptakan lapangan kerja bagi mahasiswa, keberhasilan hilirisasi riset bagi dosen, dan sentra ekonomi baru bagi mitra selaku masyarakat usaha," harapnya.


Sebelumnya tim Universitas Bangka Belitung yang beranggotakan Dr Ibrahim MSi, Rufti Puji Astuti SPt MSi, Novyandra Ilham Bahtera SE MSc, Dr Sudirman Adibrata ST MSi, dan Dr. Rahmad Lingga SSi MSi, juga pernah memperoleh dana hibah dari Program MBKM Matching Fund Kedaireka dengan program berjudul "Kemitraan Penerapan Teknologi Probio_FM berbasis Peternakan Organik". Program itu yang bekerja sama dengan Universitas Jambi dan CV Dua Agri Mandiri (DAM) dengan luaran berupa Probiotik Probio_FM UBB.


Sedangkan tahun ini, Tim Universitas Bangka Belitung memperoleh dana hibah dengan program berjudul "Kemitraan Hilirisasi Produk Teknologi Probio_FM UBB untuk Pelembagaan Usaha Masyarakat berbasis Pertanian Organik" yang turut menjalin kerja sama dengan Universitas Jambi, CV Dua Agri Mandiri (DAM), beserta BUMDes Cambai Selatan. 

(Tim MF Kedaireka/ artikel juga publish di Bangkapos.com edisi Jumat, 5/8/2022 )
 



UBB Perspectives

Di Era Society 50 Mahasiswa Perlu Kompetensi SUYAK

HUT ke-77 Kemerdekaan Republik Indonesia, sudah merdekakah kita?

Pemblokiran PSE, Pembatasan Kebebasan Berinternet?

Jalan Ketiga bagi Sarjana

Pentingnya Pemahaman Moderasi Beragama Pada Mahasiswa di Perguruan Tinggi Umum

SOCIAL MAPPING SEBAGAI SOLUSI TATA KELOLA SUMBER DAYA ALAM

Bisnis Digital dan Transformasi Ekonomi

Merebut Hati Gen Z

Masyarakat Tontonan dan Risiko Jenis Baru

Penelitian MBKM Mahasiswa Biologi

PEREMPUAN DI SEKTOR PERTAMBANGAN TIMAH (Refleksi atas Peringatan Hari Kartini 21 April 2022)

Kiat-kiat Menjadi “Warga Negara Digital” yang Baik di Bulan Ramadhan

PERANG RUSIA VS UKRAINA, NETIZEN INDONESIA HARUS BIJAKSANA

Kunci Utama Memutus Mata Rantai Korupsi

Xerosere* Bangka dan UBB

Pengelolaan Sumber Daya Air yang Berkelanjutan

SI VIS PACEM PARABELLUM, INDONESIA SUDAH SIAP ATAU BELUM?

RELASI MAHA ESA DAN MAHASISWA (Refleksi terhadap Pengantar Mata Kuliah Pendidikan Agama Islam di Perguruan Tinggi Umum)

KONKRETISASI BELA NEGARA SEBAGAI LANGKAH PREVENTIF MENGHADAPI PERANG DUNIA

Memaknai Sikap OPOSISI ORMAWA terhadap Birokrasi Kampus

Timah, Kebimbangan yang Tak akan Usai

Paradigma yang Salah tentang IPK dan Keaktifan Berorganisasi

Hybrid Learning dan Skenario Terbaik

NEGARA HARUS HADIR DALAM PERLINDUNGAN EKOLOGI LINGKUNGAN

Mental, Moral dan Intelektual: Menakar Muatan Visi UBB dalam Perspektif Filsafat Pierre Bourdieu

PEMBELAJARAN TATAP MUKA DAN KESIAPAN

Edukasi Kepemimpinan Milenial versus Disintegrasi

Membangun Kepemimpinan Pendidikan di Bangka Belitung Berbasis 9 Elemen Kewarganegaraan Digital

Menuju Kampus Cerdas, Ini yang Perlu Disiapkan UBB

TI RAJUK SIJUK, DIANTARA KESEMPATAN YANG TERSEDIA

TATAP MUKA

Mengimajinasikan Dunia Setelah Pandemi Usai

MENJAGA(L) LINGKUNGAN HIDUP

STOP KORUPSI !

ILLEGAL MINING TIMAH (DARI HULU SAMPAI HILIR)

KARAKTER SEPERADIK

SELAMAT BEKERJA !!!

ILLEGAL MINING

Pers dan Pesta Demokrasi

PERTAMBANGAN BERWAWASAN LINGKUNGAN

GENERASI (ANTI) KORUPSI

KUDETA HUKUM

Inflasi Menerkam Masyarakat Miskin Semakin Terjepit

NETRALITAS DAN INTEGRITAS PENYELENGGARA PEMILU

Siapa Penjarah dan Perampok Timah ???

Memproduksi Kejahatan

Potret Ekonomi Babel

Dorong Kriminogen

Prinsip Pengelolaan SDA

Prostitusi Online

Menjaga Idealisme dan Kemandirian Pers